• Minggu, 17 Oktober 2021

Polisi Menangkap Pelaku Pembantaian Petani, Salah Satunya Anggota DPRD Indramayu Aktif

- Selasa, 5 Oktober 2021 | 14:55 WIB
Polisi menangkap beberapa masas yg terbiat bentrok denga  warga (Youtube I News)
Polisi menangkap beberapa masas yg terbiat bentrok denga warga (Youtube I News)

Bogor Times - Markas Organisasi Massa (Ormas) F-Kamis (Forum komunikasi  Indramayu Selatan) diserbu ratusan personel keamanan yang terdiri dari Polres Indramayu dibantu anggota TNI dari kodim 0616 dan Brimob Polda Jabar, menyisir perkampungan yang terletak di Desa Amis Kecamatan Cikedung Kabupaten Indramayu .Senin(4/10/21).

Penyisiran tersebut disebabkan akibat terjadinya pembantaian dua petani tebu oleh sekelompok Ormas F-Kamis di Desa Sukamulya, kecamatan Tukdana Kabupaten Indramayu.

Salah satu dari lima orang yang di anggap sebagai pentolan Ormas F Kamis tersebut merupakan seorang DPRD Aktif di Kabupaten Indramayu, para pentolan tersbeut di tangkap di sebuah rumah.

Di analisir dari Pikiran Rakyat, Kapolres Indramayu AKBP M Lukman Syarif dan Dandim 0616 Letkol Inf Teguh Wibowo, memimpin langsung penangkapan tersebut. Kelima pimpinan ormas tak berkutik ketika seluruh bangunan telah dikepung polisi dan TNI bersenjata lengkap.

Baca Juga: Rekonsiliasi Antara Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail.

"Ini tentang nyawa manusia,harus dilakukan tindakan hukum. Petani itu saudara kita, harus dilindungi," ungkap Lukman.

Diberitakan sebelumnya, dua orang petani penggarap lahan tebu milik Pabrik Gula Jatitujuh tewas diserang sekelompok orang tak dikenal di salah satu petak kebun tebu Desa Sukamulya Kecamatan Tukdana Kabupaten Indramayu, Senin 4 Oktober 2021 siang.

Dua petani mitra PG Jatitujuh itu adalah Suenda dan Yayat. Suenda diketahui warga Desa Sumber Kulon dan Yayat warga Desa Jatiraga, Kecamatan Jatitujuh, Kabupaten Majalengka.

Aparat gabungan dari Polri dan TNI sampai saat ini masih melakukan penyisiran di lokasi kejadian, mengejar dan berusaha menangkap pelaku pengeroyokan yang menewaskan dua petani tersebut.

Halaman:

Editor: Muhammad Syahrul Mubarok

Sumber: Pikiran Rakyat

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X