• Senin, 8 Agustus 2022

Ciptakan Situasi kondusif dan Harmonis Jelang Tahun Politik, Netfid dan Kesbangpol kota Bogor Jalin Komitmen

- Kamis, 16 Juni 2022 | 21:58 WIB
Asep Setiawan dan Kesbangpol  (Dok. Bogor Times)
Asep Setiawan dan Kesbangpol (Dok. Bogor Times)

Bogor Times - Di tengah suhu politik yang semakin menghangat sebentar lagi akan menghadapi tahun politik (pilkada serentak dan pilpres), Netfid (network for Indonesian democratic society ) bersama kesbangpol Kota Bogor terus berupaya untuk mengawal demokrasi dari berbagai macam ideologi yang mengancam kedaulatan pancasila dan menjaga kondusifitas Kota Bogor.

Ketua Netfid Kota Bogor menyebutkan Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) merupakan salah satu kunci stabilitas daerah dan nasional. Hal itu diungkapkannya pada Audiensi di kantor kesbangpol Kota Bogor, pada Selasa (14/06/2022).


kedudukan strategis Kesbangpol dalam menjaga stabilitas keamanan tersebut, Kesbangpol diharapkan turut mencermati dinamika dan perkembangan yang ada, serta turut andil dalam menghadapi tantangan bangsa.

“Mencermati perkembangan tantangan yang ada, suhu politik di Kota Bogor semakin menghangat menghadapi tahun politik yaitu (pilkada serentak dan pilpres), begitu banyak kelompok kepentingan yang berusaha membuat situasi menjadi keruh salah satunya adalah kelompok radikalisme yang Cukup merisaukan dan mengkhawatirkan kita."ujar asep

kita tidak ingin pemilu 2024 nanti dipenuhi dengan ketakutan-ketakutan dan pembelahan masyarakat seperti apa yang terjadi di tahun 2019 lalu, kota Bogor yang aman damai dan sangat toleransi ini jangan sampai dibuat keruh, sambung asep


Maka dari itu, gerakan gerakan radikalisme yang kembali mulai bermunculan harus menjadi perhatian lebih dan selalu dimonitor oleh Kesbangpol beserta para aparatur penegak hukum.


Apalagi kota Bogor ini cukup seksi untuk menjadi pusat sentral gerakan kelompok Radikal yang selalu berkembang dan menjalankan visi mereka, terlihat pada pekan yang lalu ada sekelompok yang mendeklarasikan gerakan pemuda pendukung khilafah mendukung salah satu capres.

Kita tidak masalah deklarasi mendukung capres itu sah sah saja, tetapi kalau sudah bawa-bawa khilafah itu jelas dilarang oleh konstitusi negara kita. Hal ini menjadikan tugas kesbangpol dalam pembinaan ideologi negara untuk bisa di gelorakan. "Sambung Asep Setiawan pada Kepala Kesbangpol saat audiensi.

Dalam riset nya netfid juga menyebutkan faktor-faktor penyebab maraknya kelompok radikalisme menjelang tahun politik ini dikarenakan kurangnya pendidikan politik dan pemahaman ideologi pancasila, sehingga khususnya kaum muda dapat dengan mudah disusupi paham paham yang melenceng dari norma-norma Pancasila.

Halaman:

Editor: Muhammad Syahrul Mubarok

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Ratusan PKL Parung Ditertibkan

Selasa, 21 Juni 2022 | 10:49 WIB

Keluarga Korban Geng Motor Harap Keadilan

Jumat, 17 Juni 2022 | 20:16 WIB

Para Ajudan Bupati Ade Yasin Kini Jadi Saksi

Sabtu, 28 Mei 2022 | 20:35 WIB

Wow, Bupati Ade Yasin Terciduk KPK

Rabu, 27 April 2022 | 10:35 WIB
X