• Rabu, 27 Oktober 2021

Budayawan Bogor Protes Kebun Raya Bogor di Komersilkan, Pengelola Acuh Akan Tetap Jalankan Atraksi Lampu Glow

- Jumat, 8 Oktober 2021 | 21:18 WIB
Lokasi Kebun Raya Bogor (Instagram @jokosan)
Lokasi Kebun Raya Bogor (Instagram @jokosan)

Bogor Times - Bogor">Kebun Raya Bogor siang ini berbeda dengan biasanya, alunan dengung dan angklung sunda menggema di kawasan pelataran pintu utama KRB, atraksi silat dan debus pun tidak ketinggalan di siang itu. Kamis (7/10/21).

Atraksi tersebut bukan pentas seni yang diadakan oleh Bogor">Kebun Raya Bogor atau pemerintah Kota Bogor, antraksi tersebut merupakan rangkaian unjuk rasa para budayawan Bogor teradap PT Mitra Natuna Raya.

Budayawan Bogor menolak keberadaan atraksi lampu bertajuk Glow yang rencananya akan di buka pengelola kebun Raya Bogor.

Cecep Thoriq mengatakan, Aksi tersebut merupakan bentuk perlawanan budayawan terhadap komersialisasi Bogor">Kebun Raya Bogor memalui pertunjukan Glow.

Cecep menuturkan, Bogor">Kebun Raya Bogor bisa rusak sebagai lembaga penelitian,lembaga pendidikan dan tempat wisata murah oleh kehadiran Glow.

Baca Juga: Waspada! Penukaran Poin Kredivo Abal abal Tumbalkan Banyak Debitur, Korban Harus Membayar Belasan Juta

Bogor">Kebun Raya Bogor bukan peninggalan kemarin, tapi peninggalan karuhun. Kalau bagi orang Sunda, ini bekas Kerajaan Pajajaran di Bogor. Makanya, banyak makam yang tampak. Ada Mbah Jepra, Ki Bawuh, Ibu Ratu Galuh. Itu di pinggir (KRB) banyak (makam leluhur),” kata Cecep.

Menurut Cecep, budayawan sepakat menolak Glow karena dinilai merusak tatanan yang sudah ada.

Menurut Cecep, apabila memang dari hasil kajian bahwa keberadaan Glow tidak akan menganggu, budayawan tidak akan menolak keberadaannya. Namun, beberapa ahli botani menolak secara tegas keberadaan Glow karena dapat menganggu ekosistem di Bogor">Kebun Raya Bogor.

Halaman:

Editor: Muhammad Syahrul Mubarok

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X