Psikolog Tanggapi Fenomena berburu Tiket Cold play

- Kamis, 25 Mei 2023 | 08:55 WIB
Potret Tiket coldplay  (Sumber foto: nu online)
Potret Tiket coldplay (Sumber foto: nu online)

Bogor Times- Grup band asal Inggris, Coldplay dijadwalkan bakal mengadakan konser di Jakarta pada pertengahan November 2023 mendatang. Kabar konser perdana Coldplay di Indonesia itu spontan menyedot perhatian masyarakat.

Hal itu tampak dari tingginya antusiasme masyarakat Indonesia untuk “war” atau berburu tiket konser. Mereka bahkan rela menghabiskan jutaan hingga belasan juta untuk mendapatkan kursi pada gelaran konser Coldplay.

Melihat fenomena tersebut, Psikolog dari Universitas Nahdlatul Ulama Indonesia (Unusia) Maryam Alatas menilai ada rasa cemas berlebih ketika seseorang ketinggalan atau tidak mengikuti tren di era media sosial saat ini.

Baca Juga: Cara Asyik Belajar Bahasa Inggris dengan 7 Metode yang Mudah dan Menyenangkan

Maryam menyebut fear of missing out atau FOMO dalam fenomena "war" tiket Coldplay yaitu merupakan perasaan cemas atau rasa takut yang muncul pada seseorang karena tidak ingin ketinggalan sesuatu hal.

“Bisa jadi, yang ikut memburu tiket bisa saja tidak semuanya adalah fans Coldplay. Ada juga yang hanya ikut-ikutan, agar tidak dibilang ketinggalan zaman,” kata Maryam kepada NU Online, Rabu (24/5/2023).

Menurutnya, seseorang yang memiliki adiksi berlebihan akan media sosial cenderung lebih mudah terkena FOMO. “Karena adiksi terhadap media sosial. Penggunaan atau pemanfaatan media sosial yang kurang bijak,” papar Maryam.

Baca Juga: Perang Orang Tua Atasi Anak Candu Game Online

FOMO, lanjut Maryam, dapat dilihat dari beberapa tanda. Mulai dari cemas hingga rendah diri. “Memiliki self-esteem yang rendah, merasa tidak puas dengan diri sendiri, stres, cemas bahkan depresi,” ungkap Kepala Unit Pelayanan dan Pengembangan Psikologi (UP3) Unusia tersebut.

Maryam menutur untuk menghindari FOMO, seseorang dapat melakukan beberapa tindakan preventif untuk mencegah FOMO. “Tentu bisa dihindari atau diatasi,” jelasnya.

Beberapa hal yang dapat untuk mengantisipasi FOMO seperti berikut:

Baca Juga: Sikapi Jamaah Haji, Basri: Pelayanan Haji Harus Ramah Lansia

Berhenti membandingkan diri dengan orang lain terutama di media sosial.
Menerima diri sendiri dengan menyadari bahwa diri ini tidak perlu untuk selalu mengikuti tren.
Batasi penggunaan media sosial dan menyadari bahwa koneksi dalam kehidupan nyata lebih penting daripada media sosial.

“Di media sosial, biasanya orang-orang berlomba untuk menunjukkan sisi baik, misalnya selalu mem-posting kegembiraan, seolah tak pernah merasa sedih,” tandas Maryam.

Baca Juga: Bayi Keguguran Atau Janin, Simak Tatacara Mengurusnya dalam Islam

Halaman:

Editor: Khozinatul Ummatil Islamia

Sumber: NU Online

Tags

Artikel Terkait

Rekomendasi

Terkini

Inilah Sejarah Tahun Baru Islam

Selasa, 25 Juni 2024 | 07:00 WIB

Terpopuler

X