Kampung Adat Kasepuhan Ciptagelar Serat Nuansa Pasundan

- Sabtu, 15 Januari 2022 | 23:57 WIB
Wisata adat negeri pasundan. (Pikiran Rakyat)
Wisata adat negeri pasundan. (Pikiran Rakyat)

Bogor Times-Tempat wisata yang juga dapat dijadikan tempat edukasi budaya masih teta terjaga.

Seperti Kampung Adat Kasepuhan Ciptagelar. Di sana berjajar puluh­an rumah panggung berdinding kayu dan beratapkan rumbia atau kirai.
 
Bangunan kecil bernama leuit atau tempat menyimpan padi dibangun saling berdampingan. Di sekeliling kawasan kampung adat adalah gunung, hutan, kebun dan sawah berundak.

Baca Juga: Sandiaga Uno Dorong Milenial Untuk Ambil Peluang Lewat Metaverse
 
Sehari-hari, kaum pria memakai pangsi de­ngan kepala terbungkus iket. Sementara kaum wanita mengenakan kebaya. Mayoritas masyarakat penghuni kampung adat adalah petani.
 
Kasepuhan Ciptagelar berada di kaki Gunung Halimun-Sa­lak dan masuk ke wilayah administrasi Kampung Sukamulya, Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Kabupaten Sukabumi.
Baca Juga: Tingkatkan Sinergitas Pergerakan, KOPRI Komisariat PMII UNUSIA Gelar Sekolah Islam Gender III
 
Dari pusat kota Palabuhanratu, lokasi itu bisa dijangkau dalam waktu sekira dua jam. Setidaknya Kasepuhan Ciptagelar masih berada di lokasi itu sebelum turun wangsit guna menjadikan Kampung Gede sebagai pu­sat kasepuhan kembali pindah ke tempat baru untuk bermu­kim.
 
Generasi pertama tahun 1368 berasal dari Cipatat, Bogor. Sejak saat itu, ketua adat berganti secara turun-temurun dan kampung adat terus berpindah tempat.
 
Dari Cipatat Bogor beralih ke Lebak Larang, Lebak Binong, Tegal Lumbu, Pasir Jinjing, Bojong Cisono, hingga Sirna Rasa.

Baca Juga: BPBD Mencatat Gempa Hancurkan 1.100 rumah
 
Terakhir, pada pertengahan 2001, dari di Kampung Ciptarasa di Desa Sirna­rasa, berpindah ke Desa Sirnaresmi yang berjarak sekira 12 kilometer.
 
Perpindahan itu mau tak mau harus dilakukan karena ber­bagai pertimbangan. Di Desa Sirnaresmi, tepatnya di Kampung Sukamulya, Abah Anom selaku ketua adat menamai Desa Ciptagelar sebagai tempat pindah baru.
 
Mendiang Abah Anom adalah ayah dari pemimpin kampung adat Ka­sepuhan Ciptagelar saat ini, yakni Abah Ugi Sugriana Rakasiwi.

Baca Juga: Survei Kepuasan Kepemimpinan Jokowi Maruf Amin Capai Angka 90 Persen
 
 
Abah Ugi adalah generasi ke-10, keturunan dari pe­mim­pin sebelumnya, Abah Encun Sucipta atau lebih di­kenal Abah Anom yang wafat pada 2007.
 
Dari gene­rasi pertama hingga saat ini turun ke Abah Ugi, tradisi yang paling menonjol adalah nilai-nilai budaya menanam dan menyimpan padi.
 
Bahkan tradisi itu pun te­lah diturunkan ke generasi berikutnya. Mulai dari me­mi­lah benih, penanaman, panen sampai menyimpan padi, semuanya dilakukan secara tradisional.

Baca Juga: Longsor di Sumedang, Warga Berteriak Takbir Sambil Berhampur Keluar
 
Baca Juga: Sudah Ada Lama Sebelum Indonesia Berdiri, Negara Harus Akui Otonomi Masyarakat Adat
 
Padi ditanam hanya setahun sekali. Pasokan yang ada saat ini bisa untuk lima sampai enam tahun mendatang.
 
”Kita menanam padi itu cukup setahun sekali saja, terus hasilnya disimpan di lumbung padi untuk bekal kehidupan sehari-hari. Tidak boleh dijualbelikan. Dari zaman dulu sampai sekarang tetap kebiasaan itu diturun­kan terus-terusan,” ujar Abah Ugi, Jumat 14 Januari 2022 saat ditemui di Imah Gede.

Baca Juga: Longsor di Sumedang, Warga Berteriak Takbir Sambil Berhampur Keluar
 
Abah Ugi menuturkan, saat ini sudah ada sekira 168 varietas padi yang disebar kepada warga Ciptagelar.
 
Bi­bitnya berbeda dari yang umum beredar di Indonseia, diperlakukan secara alami dan tradisional tanpa bahan kimia buatan. Gabah disimpan di lumbung dan ada yang bisa bertahan 20-50 tahun.
 
”Kuncinya ada di bibit. Padi pada umumnya itu 2-3 bulan sudah bisa panen, kalau di sini yang ditanam itu masih menunggu sampai 7 bulan baru bisa dipanen,” katanya.

Baca Juga: Perkembangan Ekonomi Kreatif Di Indonesia
 
Abah Ugi memaparkan, se­jak tahun 1368, masya­ra­kat adat yang tersebar di Sukabumi, Bogor, dan Banten kurang lebih 30.000 jiwa. Kasepuhan Ciptagelar tetap menjadi pusat dari se­kira 568 kampung adat yang tersebar di tiga wilayah tersebut.
 
”Masyarakat adat tidak dibatasi oleh batas pemerintahan. Dari zaman dulu sampai sekarang, mau di mana pun sama kalau kampung adat,” kata Abah Ugi.
 
Kampung Adat Kasepuhan Ciptagelar pada masa Abah Ugi terbilang hidup di te­ngah derasnya perkembang­an mo­dernisasi dan teknologi informasi.

Baca Juga: Kampung Adat Kasepuhan Ciptagelar Serat Nuansa Pasundan
 
Di satu sisi, Abah Ugi dan masyarakat kampung adat tetap mempertahankan nilai-nilai tradisi yang diturunkan lelu­hur.
 
Di sisi lain, Abah Ugi tak alergi dengan perkembangan teknologi masa kini. Menurut dia, hal yang terpenting adalah bagaimana memilih dan memilah tek­no­logi, yang membawa manfaat, dan yang sama sekali dilarang.
 
”Yang penting kita ka­sih tahu bahwa plus-minusnya dampak teknologi itu seperti ini. Banyak mengobrol dengan anak-anak kita untuk masalah teknologi modern. Untuk teknologi modern, kalau ada yang sama sekali tidak boleh digunakan oleh kami, kami sebisa mungkin meng­hindari itu semua,” kata Abah Ugi.

Baca Juga: Banjir Bandang Terjang Kabupaten Garut, Kecamatan Selaawi Terendam
 
Kampung Adat Kasepuhan Ciptagelar sudah memiliki pasokan listrik sendiri yang bersumber dari pembangkit listrik mikrohidro yang terbarukan dan ramah ling­kung­an. Ada juga sinyal internet yang disediakan salah satu provider. Bahkan ada fasilitas WiFi berbayar.
 
Sampai saat ini, jaringan internet dikelola sendiri oleh Kasepuhan Ciptagelar, bisa dinikmati warga di enam desa di seputaran Ciptagelar.
 
Ada tim yang mengelola akun media sosial Facebook dan Instagram Ka­sepuhan Ciptagelar. Ada pula kanal YouTube milik Ka­sepuhan Ciptagelar bernama Ciga TV serta stasiun radio bernama Radio Swara Ciptagelar (RSC) 107.7 FM.

Halaman:

Editor: Usman Azis

Tags

Terkini

Ada Apa? Honda Minta Maaf Pada Pembeli HR-V

Rabu, 25 Mei 2022 | 08:38 WIB

Jasad Balita Ditemukan Tidak Bernyawa

Sabtu, 21 Mei 2022 | 23:23 WIB

Kakek Kaya Nikahi Perempuan 19 Tahun

Jumat, 20 Mei 2022 | 15:34 WIB
X