• Minggu, 28 November 2021

Islam Dan Nasionalisme

- Kamis, 18 November 2021 | 19:45 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

Bogor Times - Pada 17 September 1945 Presiden Soekarno meminta fatwa kepada KH Hasyim Asy’ari untuk mempertahankan kemerdekaan. Maka keluarlah yang kita kenal dengan Resolusi Jihad.Hal tersebut disambut rakyat dengan semangat berapi-api, yang menggerakkan warga dan juga kalangan santri mengusir pasukan sekutu di Surabaya.

Lihat pula Jenderal Soedirman, beliau merupakan pahlawan yang memiliki dua peran sekaligus, sebagai seorang Kyai dan pimpinan Tentara nasional Indonesia.

Jenderal Soedirman pada masa hidupnya senantiasa menjaga diri dalam keadaan suci dengan cara menjaga wudhu, sholat di awal waktu dan berjamaah, serta berbakti kepada orang tua.

Perlawanan rakyat Aceh dipimpin oleh Tengku Cik Di Tiro, Teuku Umar, Cut Nyak Dhien, di Sumatera Barat muncul Perang Paderi dipimpin oleh Imam Bonjol, Gerakan Tiga Haji di Dena Lombok, dan banyak lagi perlawanan rakyat Indonesia yang dipelopori oleh ulama dan santrinya.

Kecintaan terhadap tanah air (nasionalisme) ditunjukkan pula oleh Nabi Ibrahim a.s. Hal ini diabadikan Allah di dalam al-Qur’an surat al-Baqarah 126. Dalam Tafsir Kementrian Agama dijelaskan, tanda cinta Ibrahim a.s. beliau curahkan dengan doanya dengan penuh harapan agar negeri Mekah menjadi negeri yang aman dari bencana dan pertumpahan darah sebagaimana dahulu telah menimpa kaum sebelumnya.

Baca Juga: Lima Sebab dan Tiga Cara Menuntut Ilmu

Selain itu Nabi Ibrahim berdoa agar penduduk Mekkah diberikan kesejahteraan berupa buah-buahan, baik untuk orang beriman atau bahkan untuk orang kafir sekalipun. Menurut Al-Alusi dalam Tafsir Ruh al-Ma’ani Nabi Ibrahim a.s. berdoa untuk negerinya dalam dua hal yaitu dalam hal keamanan negeri dan dalam kesejahteraan ekonomi.

Kecintaan terhadap tanah air juga diisyaratkan oleh nabi Muhammad SAW. Ketika beliau hijrah ke Madinah, sambil menengok ke kota Mekkah beliau berucap,“Demi Allah, sesungguhnya engkau adalah bumi Allah yang paling kucintai.

Baca Juga: Harapan Besar Wagub DKI Jakarta Agar Formula E Dapat Dukungan dari PemerIntahan Jokowi.

Seandainya bukan yang bertempat tinggal di sini mengusirku, niscaya aku tidak akan meninggalkannya”. Juga saat beliau shalat menghadap ke Baitul Maqdis. Setelah enam bulan beliau rindu kepada Mekah dan Ka’bah karena merupakan kiblat leluhurnya dan kebanggaan orang-orang Arab.

Halaman:

Editor: Muhammad Syahrul Mubarok

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Catatan Hati Seorang Guru

Jumat, 26 November 2021 | 02:53 WIB

Hakikat Prestasi Dalam Worldview Islam

Sabtu, 20 November 2021 | 23:09 WIB

Islam Dan Nasionalisme

Kamis, 18 November 2021 | 19:45 WIB

Lima Sebab dan Tiga Cara Menuntut Ilmu

Kamis, 18 November 2021 | 19:00 WIB

12 Zodiak Dari yang Penurut Sampai Pemberontak

Selasa, 9 November 2021 | 10:59 WIB

Kerinduan Seorang Hamba Kepada Rasulullah

Senin, 18 Oktober 2021 | 14:43 WIB
X