• Rabu, 27 Oktober 2021

Bangkitnya Demokrasi Terpimpin di Era Jokowi

- Rabu, 6 Oktober 2021 | 11:41 WIB
Rajab Ahirullah, Pengurus Rayon Fajrul Falakh, Unusia (Bogor Times)
Rajab Ahirullah, Pengurus Rayon Fajrul Falakh, Unusia (Bogor Times)

Bogor Times - Demokrasi terpimpin adalah sebuah sistem demokrasi yang mencakup seluruh keputusan serta berpusat pada pemimpin negara, kala itu Presiden Soekarno.

Konsep Sistem Demokrasi Terpimpin pertama kali diumumkan oleh Presiden Soekarno dalam pembukaan sidang konstituante pada tanggal 10 November 1956.

Periodenya adalah tahun 1959-1965, namun saat terjadinya pemberontakan PKI dan kejatuhan Soekarno. Tahun 1966 tamatlah Demokrasi Terpimpin.

Baca Juga: Pangkas Budaya Premanisme, Kuasa Hukum FM, Desak Universitas Ibnu Khaldun Bentuk Tim Penegak Disiplin

Demokrasi Terpimpin menurut ketetapan MPRS No. VIII/MPRS/1965 yakni kerakyatan yang dipimpin oleh hikmah dalam permusyawaratan/perwakilan yang berintikan musyawarah untuk mufakat secara gotong royong di antara semua kekuatan nasional yang progresif dengan berporoskan pada Nasakom.

Demokrasi Terpimpin saat itu secara formal adalah demokratis akan tetapi de facto otokrasi dimana peran Pemerintah sangat mendominasi.

Mengendalikan Pemilu dengan hasil yang tak mampu mengubah kebijakan politik. Kekuasaan pada Presiden Soekarno.

Baca Juga: Perlu di Lakukan Setiap Hari, Berikut Fakta - Fakta Menurut Dokter
Pada Demokrasi Terpimpin fungsi Partai Politik menjadi elemen penunjang lembaga kepresidenan, DPR-GR menjadi instrumen kebijakan Istana, peran militer kuat namun di bawah kendali, PKI berpengaruh dan berlindung kepada Presiden, kekuatan politik agama dilumpuhkan Partai Masyumi dibubarkan, tidak ada kebebasan pers Harian Abadi (Masyumi) dan Harian Pedoman (PSI) diberangus. Pemerintahan sangat sentralistik dengan Otonomi Daerah.


Kondisi politik Indonesia saat ini di bawah kepemimpinan Presiden Jokowi juga seperti membangkitkan suatu Demokrasi Terpimpin. Kita dbisa menyebutnya dengan bangkitnya Demokrasi Terpimpin.

Jika dahulu sentral kekuasaan ada pada figur seorang Soekarno namun sangat jauh ada sedikit perombakan pada saat ini, yaitu kekuatan di kuasai oleh oligarkhi yang berada di belakang Jokowi.

Halaman:

Editor: Ahmad Fauzi

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Kereta RLT Jabodebek Cawang Tabrakan di Cibubur

Senin, 25 Oktober 2021 | 16:55 WIB

Twibbon Hari Nasional Sumpah Pemuda, Cantik dan Indah

Minggu, 24 Oktober 2021 | 16:28 WIB

Alternatif Tempat Wisata Alam Curug Cibeureum

Jumat, 22 Oktober 2021 | 15:56 WIB
X