• Selasa, 29 November 2022

Banyak Pristiwa era Penghujan, Ridwan Kamil Titip Imbauann Pada Kepala Daerah di Jawa Barat

- Selasa, 18 Oktober 2022 | 07:58 WIB
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil. (Dok.pemprov)
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil. (Dok.pemprov)

Bogor Times- Selama musim penghujan, banyak musibah yang terjadi di Jawa Barat. Salah satunya kejadian yang menimpa empat siswa SMP yang hanyut di Curug Kembar.

Menanggapi hal itu, Ridwan Kamil memberi pesan khusus kepada para kepala daerah di Jawa Barat.

Ridwan Kamil meminta kepada para wali kota dan bupati untuk mengirimkan surat edaran ke sekolah agar menunda kegiatan yang bersifat outdoor.

"Saya meminta para kepala daerah wali kota dan bupati untuk mengirimkan edaran ke sekolah-sekolah agar menunda kegiatan-kegiatan outdoor di zona sungai/air terjun/danau saat musim penghujan yang sedang mengalami curah ekstrem ini," ujar dia.

Ridwan Kamil pun berharap, seluruh masyarakat selalu waspada dan mengutamakan keselamatan dalam kegiatan apapun.

"Dan budayakan rajin mengecek ke BMKG terkait prakiraan cuaca. Antisipatif adalah hal baik yang harus jadi budaya kita," katanya, sebagaimana dikutip Pikiran-Rakyat.com dari keterangan dalam unggahan di Instagram @ridwankamil.

Sementara itu, di depan keluarga salah satu korban yang hanyut di Curug Kembar, Ridwan Kamil mengatakan, kegiatan yang bersifat outdoor sebaiknya tidak dilaksanakan saat curah hujan tinggi. Jika memungkinkan, waktu pelaksanaan kegiatan tersebut sebaiknya digeser.

"Jawa Barat itu kalau sudah musim ber-beran, curah hujan tinggi. Evaluasi dari saya, buat di masa depan kalau mau bikin kegiatan yang sifatnya outdoor, hiking, lintas ini lintas itu, kalau bisa digeser"

"Sungainya jumlah paling banyak se-Indonesia. Jadi, ini harus pakai ilmulah, kira-kira gitu ya. Apalagi sekarang cuaca itu makin ke sini makin susah diprediksi,"  tuturnya dalam video.

Orang nomor satu di Jawa Barat ini pun melakukan takziah dan turut mendoakan korban yang hanyut di area Curug Kembar.

"Doa kami semoga almarhumah husnul khatimah dan keluarga yang ditinggalkan diberi kesabaran dan ketabahan," tulis Gubernur Jawa Barat.

Diketahui, empat siswa SMP asal Depok hanyut di Curug Kembar, Bogor pada Rabu, 12 Oktober 2022, sekitar pukul 15.00 WIB. Saat itu mereka sedang melaksanakan kegiatan latihan dasar kepemimpinan siswa (LDKS).

Sebelumnya hanya tiga siswa yang berhasil ditemukan. Sementara siswa terakhir bernama Andini (15) yang hilang terbawa arus berhasil ditemukan pada Senin siang, 17 Oktober 2022.***

Editor: Muhamad Rifki Fauzan

Sumber: Pikiran Rakyat

Artikel Terkait

Terkini

Simak Tata Cara Shalat Jenazah Ghaib

Senin, 21 November 2022 | 22:10 WIB

1912 Unit Rumah Rusak, 3895 Warga Mengungsi

Senin, 21 November 2022 | 21:02 WIB
X